for Journals by Title or ISSN
for Articles by Keywords
help

Publisher: Universitas Ahmad Dahlan   (Total: 13 journals)   [Sort by number of followers]

Showing 1 - 13 of 13 Journals sorted alphabetically
Ahmad Dahlan J. of English Studies     Open Access   (Followers: 1)
Berkala Fisika Indonesia     Open Access  
HUMANITAS (Jurnal Psikologi Indonesia)     Open Access   (Followers: 4)
Intl. J. of Advances in Intelligent Informatics     Open Access   (Followers: 5)
J. of Education and Learning     Open Access   (Followers: 11)
J. of Education, Health and Community Psychology     Open Access   (Followers: 7)
Jurnal Ilmiah AdMathEdu     Open Access  
Jurnal Informatika     Open Access   (Followers: 1)
Jurnal Kesehatan Masyarakat (J. of Public Health)     Open Access   (Followers: 2)
Media Farmasi     Open Access  
Pharmaciana     Open Access  
Psikopedagogia : Jurnal Bimbingan dan Konseling     Open Access   (Followers: 1)
TELKOMNIKA (Telecommunication, Computing, Electronics and Control)     Open Access   (Followers: 8, SJR: 0.211, h-index: 8)
Journal Cover Media Farmasi
  [0 followers]  Follow
    
  This is an Open Access Journal Open Access journal
   ISSN (Print) 1412-7946
   Published by Universitas Ahmad Dahlan Homepage  [13 journals]
  • FORMULASI SABUN CAIR WANITA EKSTRAK ETANOL DAUN KEMANGI (Ocimum sanctum L)
           DAN AKTIVITASNYA TERHADAP Candida albicans

    • Authors: Trilestari Trilestari, Ismiyati Ismiyati, Deddy Groho Suwardjo
      Pages: 144 - 154
      Abstract: Infeksi candida terjadi pada sebagian besar wanita. Jamur ini merupakan flora normal tubuh. Namun pada saat kondisi tubuh menurun infeksi candida menjadi sangat berbahaya. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya aktivitas anti jamur dari ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum sanctum  L) terhadap Candida albicans dan memformulasinya menjadi sediaan sabun cair untuk wanita. Penelitian ini menggunakan metode rancangan posttest only control groups. Penelitian dilakukan dengan cara remaserasi daun kemangi menggunakan etanol 96%. Ekstrak etanol daun kemangi (EEK) dengan konsentrasi 5%, 10%, 20%, 40%, 60% diuji aktivitasnya sebagai anti candida. Kontrol negatif digunakan DMSO dan kontrol positif nystatin 100 UI. Kemudian dibuat sabun cair dengan konsentrasi 1%, 5%, 10 %. Aktivitas anti candidanya diuji dengan menggunakan kontrol negatif basis krim dan kontrol positif sabun cair lactacid. Uji aktivitas anti candida menggunakan metode difusi padat. Aktivitas anti candida EEK dan sabun cair EEK dinyatakan dengan diameter zona hambat. Hasil yang diperoleh yaitu EEK dengan kadar 10%, 20%, 40%, dan 60% sensitif terhadap Candida albicans. Sediaan sabun cair wanita yang mengandung EEK dalam kadar 1%, 5%, dan 10% memiliki aktivitas anti jamur dalam menghambat pertumbuhan Candida albicans. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa sabun cair EEK kadar 1%, 5%, dan 10% potensial sebagai anti jamur terhadap Candida albicans.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • PENGARUH KOMPLEKSASI INKLUSI ATORVASTATIN DENGAN β-SIKLODEKSTRIN TERHADAP
           FORMULASI DAN EVALUASI FAST DISINTEGRATING TABLETS (FDT) ATORVASTATIN

    • Authors: Dilal Adlin Fadil, Taofik Rusdiana, Muchtaridi Muchtaridi
      Pages: 155 - 172
      Abstract: Atorvastatin merupakan salah satu zat aktif penurun kolesterol darah golongan statin atau inhibitor HMG-CoA reductase. Atorvastatin memiliki karaktersitik biofarmasetik kelarutan dalam air yang buruk tetapi  permeabilitas dalam membran usus yang tinggi (BCS kelas II), sehingga untuk memperbaiki bioavailabilitasnya dapat diupayakan dengan cara memperbaiki tingkat kelarutannya dalam air. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh kompleksasi inklusi atorvastatin dengan β-siklodekstrin terhadap kelarutan dan disolusinya serta terhadap proses formulasi sediaan Fast Disintegrating Tablets (FDT). Kompleks inklusi dibuat dengan cara kneading method dengan perbandingan molar atorvastatin dengan β-siklodkestrin; 1:1, 1:2, dan 1:3. Studi ketetapan kesetimbangan kompleks didapat 502,087 M-1. Hasil uji disolusi dalam medium buffer fosfat pH 6,8 menunjukkan peningkatan laju disolusi atorvastatin dalam kompleks inklusi atorvastatin-β-siklodkestrin (KIAS) masing-masing sekitar 5,76% (1:1); 8,89% (1:2); dan 7,73% (1:3). Hasil karakterisasi KIAS dengan metode X-ray difraction (X-RD), spektroskopi inframerah, dan differential scaning calorimetry (DSC) menunjukkan adanya pembentukan kompleks inklusi. Formulasi FDT dibuat dengan menggunakan metode kempa langsung terhadap 6 formula (3 formula menggunakan KIAS dan 3 formula tanpa KIAS), superdisintegrat yang digunakan adalah Kyron T 314 dengan variasi penggunaannya masing-masing sebanyak 2, 4, dan 6% dan variasi kekerasan tablet sebesar 4 dan 6 N. Hasil evaluasi FDT menunjukan bahwa FDT dengan KIAS lebih baik dibandingkan dengan FDT tanpa KIAS. Hasil uji disolusi FDT dalam medium buffer fosfat pH 6,8 diketahui terjadi peningkatan laju disolusi atorvastatin dalam FDT KIAS. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kompleksasi inklusi atorvastatin dengan β-siklodkestrin dapat meningkatkan laju disolusi atorvastatin secara signifikan.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • KANDUNGAN PIPERIN DALAM EKSTRAK BUAH LADA HITAM DAN BUAH LADA PUTIH (Piper
           nigrum L.) YANG DIEKSTRAKSI DENGAN VARIASI KONSENTRASI ETANOL MENGGUNAKAN
           METODE KLT-DENSITOMETRI

    • Authors: Ni Putu Ermi Hikmawanti, Hariyanti Hariyanti, Cahya Aulia, Vesya Putri Viransa
      Pages: 173 - 185
      Abstract: Kualitas ekstrak buah lada (Piper nigrum L.) dipengaruhi oleh komponen dan kadar senyawa didalamnya. Piperin merupakan senyawa alkaloid utama dalam buah lada.  Banyaknya piperin yang larut selama proses ekstraksi dipengaruhi oleh jenis pelarut yang digunakan. Penelitian ini didesain untuk mengetahui kadar piperin dalam ekstrak buah lada hitam dan lada putih yang diekstraksi dengan variasi konsentrasi etanol. Ekstraksi buah lada dilakukan dengan metode ekstraksi sokhlet menggunakan variasi konsentrasi etanol (60%, 70% dan 96%) dan kemudian dilanjutkan dengan teknik ekstraksi asam-basa untuk mendapatkan ekstrak alkaloidnya. Ekstrak alkaloid masing-masing dianalisis pada plat KLT silika gel 60 F254 sebagai fase diam dan campuran n-heksana:etil asetat (1:1) sebagai fase gerak. Kadar piperin ditetapkan menggunakan metode KLT-densitometri pada panjang gelombang 254 nm. Hasil menunjukkan bahwa kadar piperin tertinggi diperoleh dari ekstrak buah lada hitam menggunakan pelarut etanol 60% sebagai pelarut pengekstraksi dengan kadar 52,81±4,66 (%b/v) terhadap ekstrak alkaloidnya. Kadar piperin tertinggi diperoleh dari ekstrak buah lada putih menggunakan pelarut etanol dengan konsentrasi 96% sebagai pelarut pengekstraksi dengan kadar 38,72±8,28 (%b/v) terhadap ekstrak alkaloidnya.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • PENGARUH MEDIA TERHADAP PERTUMBUHAN ISOLAT ACTINOMYCETES KODE AL35 SERTA
           OPTIMASI PRODUKSI METABOLIT ANTIBAKTERI BERDASARKAN WAKTU FERMENTASI DAN
           pH

    • Authors: Sabrina Wulandari, Nanik Sulistyani
      Pages: 186 - 198
      Abstract: Actinomycetes merupakan salah satu mikroorganisme yang dapat menghasilkan metabolit sekunder antara lain antibiotik. Isolat Actinomycetes (AL35) telah diisolasi dari rizosfer tanaman padi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh media terhadap pertumbuhan isolat AL35 serta optimasi produksi metabolit antibakteri berdasarkan waktu fermentasi dan pH. Media pertumbuhan yang digunakan adalah ISP 1, ISP 2, ISP 3, ISP 4, ISP 5 dan media SNA. Pertumbuhan isolat diamati berdasarkan miselium udara dan miselium vegetatif. Optimasi waktu produksi metabolit antibakteri dilakukan dengan waktu fermentasi  hari ke 1 hingga hari ke 14. Optimasi dilakukan pada pH 5, 6, 7, 8, 9 dan 10 dengan waktu inkubasi 14 hari. Metode uji aktivitas antibakteri  adalah metode sumuran.  Parameter yang diukur adalah diameter zona hambat terhadap Staphylococcus aureus dan Eschericia coli di sekitar sumuran. Profil optimasi  produksi metabolit sekunder berdasarkan pH dianalisis dengan membuat grafik hubungan antara pH dan diameter zona hambat, sedangkan berdasarkan waktu fermentasi, dibuat grafik hubungan antara waktu fermentasi dan zona hambat. Hasil penelitian menunjukkan bahwa isolat AL35 dapat tumbuh pada semua media yang digunakan dengan tingkat kesuburan yang berbeda-beda. Cairan kultur isolat AL35 dapat menghambat pertumbuhan S. aureus dan E. coli. Media yang menghasilkan tingkat kesuburan pertumbuhan isolat AL35 berturut-turut dari yang paling subur adalah media ISP4 lalu ISP5, SNA, ISP2, ISP3, dan ISP1. Waktu fermentasi untuk produksi metabolit antibakteri adalah hari ke 2, sedangkan pH optimal adalah pH 9 berdasarkan aktivitas terhadap S. aureus dan pH 6 terhadap E. coli.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • SKRINING FITOKIMIA EKSTRAK ETANOL Ulva lactuca L. DENGAN METODE
           KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS

    • Authors: Wahyu Widyaningsih, Suwidjiyo Pramono, Sitarina Widyarini, Sugiyanto Sugiyanto
      Pages: 199 - 211
      Abstract: Ganggang hijau (Ulva lactuca L.) merupakan spesies ganggang laut yang berpotensi sebagai obat kardiovaskuler. Untuk mendukung pemanfaatannya perlu dilakukan skrining fitokimia kandungan ganggang hijau yang berasal dari pantai Drini, Daerah Istimewa Yogyakarta. Tujuan penelitian ini adalah melakukan skrining fitokimia Ulva lactuca yang berasal dari pantai Drini dengan Kromatografi Lapis Tipis (KLT). Ulva lactuca diekstraksi dengan metode maserasi dengan etanol 96%. Ekstrak yang diperoleh ditetapkan randemen,  kadar air, kadar abu dan kadar logam berat (Pb dan Cd). Penetapan kadar air dengan alat Hydrogen Moisturizer Analyzer (HMA), kadar abu dengan metode gravimetri dan penetapan logam berat Pb dan Cd dengan Spektrofotometer Serapan Atom (SSA). Skrining fitokimia dilakukan untuk mengindentifikasi golongan senyawa alkaloid, flavonoid, saponin, antrakuinon dan terpenoid dengan KLT. Identifikasi klorofil dilakukan dengan metode Nollet (2004). Hasil penelitian menunjukkan ekstrak etanol Ulva lactuca  mempunyai randemen 14,52%, kadar air 9,67±0,07%, kadar abu 34,05% , kadar logam Pb<0,07 mg/kg dan kadar logam Cd<0,01 mg/kg. Terdapat golongan senyawa flavonoid, alkaloid dan klorofil dalam  ekstrak etanol Ulva lactuca L. yang diperoleh dari pantai Drini.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • PENETAPAN PARAMETER STANDARDISASI NON SPESIFIK DAN SPESIFIK EKSTRAK DAUN
           PACAR KUKU (Lawsonia inermis L.)

    • Authors: Zainab Zainab, Nanik Sulistyani, Anisaningrum Anisaningrum
      Pages: 212 - 226
      Abstract: Standardisasi ekstrak tumbuhan obat di Indonesia merupakan salah satu tahapan penting dalam pengembangan obat asli Indonesia. Daun pacar kuku (Lawsonia inermis L.) merupakan salah satu tanaman yang mengandung senyawa naftokuinon dengan berbagai aktivitas. Penelitian ini bertujuan untuk melakukan standardisasi ekstrak daun pacar kuku sehingga diharapkan dapat digunakan sebagai acuan parameter standar mutu ekstrak karena standarisasi ekstrak pacar kuku belum tercantum di MMI dan FHI. Dalam penelitian ini penyarian ekstrak daun pacar kuku dilakukan menggunakan metode infundasi. Penetapan parameter non spesifik meliputi kadar air, kadar abu total, kadar abu tidak larut asam dan cemaran mikroba dengan metode ALT. Penetapan parameter spesifik yaitu dengan mengetahui organoleptis ekstrak, profil KLT dan menetapkan kadar naftokuinon total menggunakan metode kromatografi lapis Tipis (KLT) dengan fase diam silika gel 60 F254, fase gerak metanol : kloroform (2:8) dan analisis kuantitatif menggunakan densitometri pada panjang gelombang  maksimal. Hasil standardisasi untuk parameter non spesifik menunjukkan kadar air (7,33±0,52% v/b), kadar abu total (6,43±0,25%), kadar abu tidak larut asam (0,106±0,004%), dan uji cemaran mikroba (85x102 CFU/g). Hasil untuk parameter spesifik menunjukkan organoleptis ekstrak (kental, warna coklat tua, rasa agak pahit dan berbau khas daun pacar kuku), dengan kandungan senyawa naftokuinon, kumarin, flavonoid, polifenol, alkaloid, dan kadar naftokuinon total (7,43±0,28%). Ekstrak daun pacar kuku sudah memenuhi persyaratan sesuai acuan standar Farmakope Herbal Indonesia tentang syarat ekstrak sebagai bahan baku sediaan obat tradisional.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • EFEK EKSTRAK ETANOL BIJI BUAH KEBIUL (Caesalpinia bonduc L. Roxb) TERHADAP
           BATU GINJAL TIKUS SPRAGUE DAWLEY YANG DIINDUKSI ETILEN GLIKOL 0,75% DAN
           AMONIUM KLORIDA 2%

    • Authors: Tiara Rizki Handayani, Sapto Yuliani
      Pages: 227 - 236
      Abstract: Penyakit ginjal dapat disebabkan karena ada pembentukan batu yang terbentuk dari komplek kalsium sehingga dapat mengganggu fungsi ginjal. Biji buah kebiul (Caesalpinia bonduc (L.) Roxb) mengandung flavonoid yang dapat mencegah pembentukan endapanbatu di ginjal. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efek ekstrak etanolbiji buah kebiul pada batu ginjal tikus Sprague Dawley (SD) yang diinduksi etilen glikol 0,75% dan amonium klorida 2%. Sebanyak 30 ekor tikus, dewasa, jantan, dibagi menjadi 6 kelompok yang mendapat perlakuan sebagai berikut: kontrol normal diberi akuades; kontrol sakit, diberi akuades; kontrol positif, diberi obat X dengan dosis 2,7 mL/kg BB, dan kelompok ekstrak diberi ekstrak biji kebiul dengan variasi dosis yaitu 250, 500, dan 1000 mg/kg BB. Induksi batu ginjal dilakukan dengan pemberian etilen glikol 0,75% dan amonium klorida 2% 2 jam setelah pemberian esktrak etanol biji buah kebiul dan obat X  selama 10 hari pada semua kelompok, kecuali kelompok normal. Efek terhadap batu ginjal ditentukan berdasarkan jumlah kalsium urin, kadar kreatinin dan ureum serum. Data jumlah kalsium yang diperoleh dianalisis secara statistik dengan uji Kruskall Wallis dilanjutkan dengan uji Mann Whitney, sedangkan data kreatinin dan ureum serum yang diperoleh dianalisis dengan
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • UJI EFEKTIVITAS EKSTRAK AIR IKAN HARUAN (Channa striata) ASAL KALIMANTAN
           SELATAN TERHADAP BLEEDING TIME DAN CLOTTING TIME SECARA IN VIVO

    • Authors: Norhalifah Norhalifah, Dina Rahmawanty, Nurlely Nurlely
      Pages: 237 - 249
      Abstract: Ikan haruan memiliki kandungan albumin yang tinggi, mengandung asam amino yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan membantu proses penyembuhan luka. Penelitian ini bertujuan untuk menguji efektivitas ekstrak air ikan haruan (Channa striata) terhadap bleeding time dan clotting time tikus putih jantan yang mengalami luka dan menentukan dosis ekstrak air ikan haruan yang paling efektif menurunkan bleeding time dan clotting time. Jenis penelitian yang digunakan penelitian eksperimental murni (true experimental design). Tiga puluh tikus jantan dibagi menjadi 5 kelompok. Kelompok I (kontrol negatif), kelompok II (kontrol positif), kelompok III, IV dan V  kelompok ekstrak air ikan haruan konsentrasi 10%, 20% dan 40%. Ekstrak air ikan haruan berupa ekstrak kental yang diencerkan dengan akuades, sehingga dosis ekstrak air ikan haruan dibuat dalam konsentrasi persen (%). Hewan uji diberi injeksi heparin secara sub kutan selama 5 hari, kemudian diberi sediaan uji selama 5 hari dicatat bleeding time dan clotting time tiap 2 hari sekali selama pemberian sediaan uji. Analisis data menggunakan Two Way Anova. Hasil penelitian menunjukkan persentase daya penurunan bleeding time dari semua kelompok meliputi kontrol negatif, kontrol positif, ekstrak air ikan haruan 10%, 20% dan 40% berturut-turut yaitu 48,36%; 67,36%; 72,37%; 75,21%; 82,10% dan persen daya penurunan clotting time berturut-turut yaitu 52,70%; 70,29%; 76,61%; 76,89%; dan 78,93%. Kesimpulan penelitian ini ekstrak air ikan haruan mampu menurunkan bleeding time dan clotting time pada tikus putih jantan yang mengalami luka dengan dosis efektif 40%.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • POTENSI PENANGKAPAN RADIKAL BEBAS HASIL HIDROLISIS EKSTRAK ETANOL DAUN
           KEPEL (Stelechocarpus burahol, (Bl.) Hook f. & Th.) DENGAN METODE DPPH

    • Authors: Diniatik Diniatik
      Pages: 250 - 260
      Abstract: Tanaman kepel secara empiris digunakan sebagai diuretik dan pencegahan peradangan ginjal. Daunnya mengandung polifenol dan flavonoid, sedangkan daging buah, biji, dan akar mengandung saponin, flavonoid dan polifenol. Dalam penelitian ini dilakukan deteksi kandungan flavonoid dalam daun kepel dan potensi radikal bebas secara kualitatif. Simplisia daun kepel diekstraksi menggunakan metode maserasi dengan penyari etanol sebagai solven, kemudian diuapkan hingga menjadi ekstrak kental. Sebagian ekstrak etanol daun kepel dihidrolisis dengan menggunakan HCl 2N selama 30 menit, kemudian difraksinasi dengan eter. Ekstrak etanol, fraksi eter, dan fraksi air asam diidentifikasi golongan senyawanya menggunakan kromatografi lapis tipis dengan fase diam silika F254 dan dua macam fase gerak BAW (n-butanol: asam asetat: air = 3:1:1) dan kloroform: metanol (8:2). Hasil kromatogram menunjukkan bahwa bercak golongan senyawa flavonoid dalam fraksi eter dan air asam dari hasil hidrolisis ekstrak etanol daun kepel mempunyai potensi sebagai penangkap radikal bebas difenilpikrilhidrazil (DPPH).
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • KUALITAS HIDUP POPULASI NORMAL DI KOTA YOGYAKARTA MENGGUNAKAN KUISIONER
           SF-36

    • Authors: Wahid Sabaan, Dyah Aryani Perwitasari
      Pages: 261 - 271
      Abstract: Kualitas hidup yang baik ditemukan pada seseorang yang dapat menjalankan fungsi dan perannya dalam kehidupan sehari-hari dengan baik, sesuai tahap perkembangannya di masyarakat. Kondisi sosial budaya di Daerah Istimewa Yogyakarta antara lain meliputi kependudukan, tenaga kerja, transmigrasi, kesejahteraan sosial, kesehatan, pendidikan, kebudayaan, dan keagamaan yang berbeda-beda. Hal ini yang mengakibatkan perbedaan kualitas hidup di setiap masyarakat. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kualitas hidup pada populasi normal di kota Yogyakarta, dan pengaruh karakteristik masyarakat terhadap  kualitas hidup pada populasi normal di kota Yogyakarta. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian observasional analitik dengan pendekatan Cross-sectional, pengambilan sampel secara purposiv pada populasi normal di kota Yogyakarta yang memenuhi kriteria inklusi. Instrumen penelitian mengunakan kuesioner SF-36. Analisis data menggunakan analisis univariat, bivariat, dan multivariate. Penelitian ini diikuti oleh 400 orang. Hasil penelitian menunjukkan nilai rerata domain kualitas hidup SF-36 adalah fungsi fisik 91,21 (SD=12,09), peranan fisik 84,18 (SD=29,05), keterbatasan peranan emosi 84,04 (SD=29,84), fatigue/ vitalitas 69,43 (SD=16,14), kesehatan mental 75,20 (SD=15,35), fungsi sosial 73,11 (SD=20,71), nyeri 76,79 (SD=18,31), dan kesehatan umum 71,69 (SD=12,18). Terdapat perbedaan yang signifikan (p<0,05) pada kualitas hidup berdasarkan usia, jenis kelamin, pekerjaan, penghasilan, status pernikahan pada kuisioner SF-36. Terdapat hubungan signifikan antara karakteristik (usia, pendidikan, pekerjaan, penghasilan, status pernikahan) dengan kualitas hidup. Berdasarkan pengukuran kusioner SF-36 menunjukkan domain  fungsi fisik dipengaruhi oleh usia; domain keterbatasan peran emosi, dan  kesehatan mental, dipengaruhi karakteristik status pernikahan. Terdapat hubungan dan pengaruh karakteristik masyarakat terhadap kualitas hidup populasi normal di kota Yogyakarta.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
  • STUDI PENGGUNAAN ANTIBIOTIK NON RESEP DI APOTEK KOMUNITAS KOTA KENDARI

    • Authors: Sunandar Ihsan, Kartina Kartina, Nur Illiyin Akib
      Pages: 272 - 284
      Abstract: Penggunaan antibiotik memerlukan pertimbangan klinis yang tepat untuk memenuhi rasionalitas, sehingga menjamin keamanan, ketepatan dan efektivitas yang maksimal. Penggunaan yang tidak tepat akan menimbulkan masalah resistensi yang berdampak pada morbiditas dan mortalitas penyakit infeksi maupun kerugian ekonomi dan sosial yang tinggi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat penggunaan antibiotik tanpa resep di apotek komunitas Kota Kendari yang ditinjau dari perilaku pasien dan pengetahuan pasien serta faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaan antibiotik tanpa resep dokter yaitu konsumen apotek. Penelitian ini bersifat deskriptif, dilakukan di 10 apotek yang ditetapkan dengan cluster random sampling dan 287 konsumen apotek yang dipilih dengan accidental sampling. Instrumen penelitian yang digunakan adalah kuesioner pengetahuan pasien.Hasil penelitian menunjukkan pasien cenderung pernah menggunakan antibiotik tanpa resep dokter dengan tingkat pengetahuan pasien kurang (56,44%). Penggunaan antibiotik terkait perilaku adalah sebagian besar pasien memperoleh antibiotik di apotek (94,07%), sumber informasi dalam menggunakan antibiotik adalah dokter (43,90%), jenis penyakit yang diobati adalah gejala demam (54,34%), jenis antibiotik yang sering digunakan adalah amoksisilin (54,34%), pembelian antibiotik untuk satu kali pengobatan adalah 87,80%. Faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaan antibiotik tanpa resep adalah: sebagian besar diperoleh dari riwayat kebiasaan sebelumnya yang tidak pernah menggunakan resep dokter 87,45%,jika ditinjau berdasarkan pengalaman sebelumnya dari resep dokter subyek menggunakan antibiotik tanpa resep karena gejala dan obat yang sama 89,89%,  sebagian besar karena pengalaman penggunaan sebelumnya yang memberi hasil baik 75,26% dan subyek tetap menggunakan antibiotik (77,70%) meski tidak memiliki pengetahuan tentang penyakitnya. Tingginya penggunaan antibiotik tanpa resep di Kota Kendari ditinjau dari perilaku pasien dan pengetahuan serta faktor yang mempengaruhinya dapat menimbulkan kerugian baik secara klinis maupun secara ekonomi.
      Issue No: Vol. 13, No. 2
       
 
 
JournalTOCs
School of Mathematical and Computer Sciences
Heriot-Watt University
Edinburgh, EH14 4AS, UK
Email: journaltocs@hw.ac.uk
Tel: +00 44 (0)131 4513762
Fax: +00 44 (0)131 4513327
 
Home (Search)
Subjects A-Z
Publishers A-Z
Customise
APIs
Your IP address: 54.198.246.116
 
About JournalTOCs
API
Help
News (blog, publications)
JournalTOCs on Twitter   JournalTOCs on Facebook

JournalTOCs © 2009-2016